Rabu, 21 Desember 2011

Mampukah Kanker Leher Rahim dicegah Vaksin HPV

Kanker leher rahim dapat dicegah dengan sebuah Vaksin HPV. Salah satu kegunaan vaksin HPV adalah dapat melindungi perempuan terhadap jenis infeksi human papillomavirus (HPV). Hal ini berarti bahwa vaksin mungkin bisa menurunkan risiko kanker leher rahim.
Human papillomavirus (HPV) adalah infeksi menular seksual. Human papillomavirus meningkatkan risiko perubahan sel abnormal dalam leher rahim yang dapat menyebabkan kanker leher rahim dengan Jenis tertentu . Virus ini sekarang dianggap sebagai penyebab utama kanker leher rahim. Tujuan dari vaksinasi terhadap virus ini adalah untuk mencegah infeksi dan dengan demikian mencegah kanker leher rahim.
Orang-orang yang aktif secara seksual memiliki risiko tinggi infeksi karena HPV virus yang sangat umum dan menyebar melalui kontak seksual. Kebanyakan infeksi sembuh tanpa diketahui dan mereka menghilang tanpa konsekuensi apapun. Meskipun Kanker Serviks dapat disebabkan oleh strain tertentu HPV, HPV infeksi jarang menyebabkan perkembangan tumor ganas (kanker). Dua jenis virus, dikenal sebagai HPV 16 dan 18, dianggap memiliki risiko tertentu. Diperkirakan bahwa virus-virus terlibat dalam pengembang kanker 70% dari semua kasus kanker leher rahim.
Ada dua vaksin yang berbeda terhadap HPV. Vaksin disebut “Cervarix” target dua HPV strain (16 dan 18), dan vaksin disebut “Gardasil” atau “Silgard” target empat jenis virus (16 dan 18, ditambah 6 dan 11). HPV 6 dan 11 dapat menyebabkan genital warts (condylomas). Untuk kedua vaksin, Anda memerlukan tiga suntikan dalam waktu enam bulan yang benar akan divaksinasi.
kanker leher rahim
kanker leher rahim
Kanada peneliti melihat apakah lebih sedikit sel leher rahim abnormal perubahan ditemukan di antara gadis-gadis dan perempuan muda yang telah divaksinasi terhadap HPV dibandingkan dengan orang-orang yang telah tidak divaksinasi. Mereka menganalisis hasil enam data secara acak dikontrol cobaan yang melibatkan sejumlah perempuan lebih dari 40.000 antara 15 dan 26 tahun. Tak satu pun dari perempuan punya lebih dari enam mitra seksual dalam hidup mereka pada awalnya
Pada sebagian besar dari percobaan, satu kelompok peserta diberi semua dosis vaksin HPV tiga, dan kelompok lain diberikan suntikan zat aktif (plasebo). Setelah semua tiga dosis telah diberikan, para peserta diamati selama lima tahun. Selama waktu ini mereka harus memiliki Pap tes (smear pengujian) setiap enam hingga dua belas bulan untuk mendeteksi dini kanker leher rahim. Sayangnya, orang-orang yang menjalankan percobaan tersebut kehilangan jejak banyak pesertanya dalam percobaan. Hal ini membuat hasil penelitian yang kurang dapat diandalkan.
Namun, para peneliti Kanada mampu menunjukkan bahwa vaksin yang target empat HPV strain berhasil dilindungi beberapa wanita terhadap pre-cancerous perubahan dalam leher rahim yang disebabkan oleh HPV 16 atau 18. Dalam studi ilmiah yang mereka melihat, mereka menemukan bahwa risiko perubahan tersebut umumnya rendah pula. Itu hanya 2-3% pada wanita yang tidak divaksinasi, dibandingkan dengan 1-2% pada mereka yang telah divaksinasi. Dengan kata lain, vaksin mencegah perkembangan pre-cancerous perubahan dalam sekitar 1 dari setiap 100 wanita selama percobaan dilakukan.
Namun, perempuan dalam percobaan ini  tidak selalu memiliki semua suntikan diperlukan untuk vaksin. Hasil mungkin lebih baik jika mereka telah sepenuhnya di immunised. Hal ini akan memakan waktu sebelum kita tahu berapa banyak risiko kanker berkurang dalam jangka panjang. Diasumsikan bahwa vaksin bekerja lebih baik di gadis-gadis dan perempuan muda yang tidak terinfeksi dengan HPV.
Penelitian ini juga menemukan bahwa genital warts yang kurang umum pada wanita yang telah di vaksin yang menargetkan mampu melawan empat jenis HPV. Data yang diberikan oleh dua percobaan yang melibatkan sekitar 6.000 perempuan menunjukkan bahwa 4% wanita yang tidak divaksinasi memiliki genital warts, dibandingkan dengan hanya 1% dari orang-orang yang menerima vaksinasi. Dengan kata lain: vaksinasi pada perempuan yang kurang cenderung memiliki genital warts daripada  perempuan yang tidak vaksinasi.
Setelah memeriksa hasil percobaan, para peneliti menyimpulkan bahwa vaksin tidak dikaitkan dengan risiko yang signifikan dari efek samping yang serius. Namun, ini adalah apa yang diamati selama periode waktu hingga lima tahun saja. Saat ini tidak ada data untuk efek jangka panjang. Menurut CDC-agen kesehatan masyarakat di Amerika Serikat. -masalah utama dilaporkan kulit reaksi pada situs injeksi, seperti sakit (di 8 dari 10 orang), pembengkakan (3 dari 10 orang) dan kemerahan (dalam 3 dari 10 orang). Demam adalah juga lebih umum efek (lebih dari 1 dari 10 orang). Masalah seperti sakit gangguan pencernaan, sakit kepala, kelelahan atau otot dapat terjadi tetapi kurang umum. Pada Juni 2009, otoritas peraturan U.S. FDA mengeluarkan peringatan bahwa, seperti banyak vaksin pada orang muda, ada risiko pingsan tak lama setelah vaksinasi. Mereka karena itu mendorong dokter untuk memantau anak-anak selama setidaknya 15 menit setelah vaksinasi mereka.
Berdasarkan hasil percobaan, para peneliti Kanada menyimpulkan bahwa, dengan bantuan Vaksin HPV, banyak wanita cenderung mengembangkan kanker leher rahim lebih lambat. Namun, periode pengamatan dalam percobaan adalah hanya tiga sampai lima tahun, dan kanker serviks biasanya berkembang jauh lebih lambat . Apakah efek pelindung berlangsung lebih dari lima tahun dan apakah vaksinasi booster akan diperlukan setelah waktu ini tidak di ketahui kehandalannya. Juga tidak ada cukup informasi untuk menentukan apakah salah satu dari dua jenis vaksin bekerja lebih baik daripada yang lain. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini. Percobaan yang diterbitkan pada tahun 2009 menunjukkan bahwa vaksin yang dibuat targetnya hanya dua HPV strain, “Cervarix”, juga efektif dalam mencegah pre-cancerous perubahan sebagai vaksin yang diuji dalam pengadilan besar, yang menargetkan empat HPV strain.
Para peneliti masih tidak setuju tentang berapa banyak wanita muda dapat memperoleh manfaat dari Vaksin HPV. Beberapa mengatakan ada manfaat besar, beberapa mengatakan ada keuntungan kecil, dan lain-lain pertanyaan vaksin secara umum. Penelitian lebih lanjut harus dilakukan untuk memastikan lebih tentang semua isu-isu ini.

Tidak ada komentar: