Selasa, 20 Desember 2011

Peneliti Israel mengembangkan ‘Bom cluster’ untuk kanker

Peneliti Israel mengembangkan ‘Bom Cluster’ untuk kanker menurut berita terakhir dari yahoo.com. Peneliti medis Israel  mengatakan bahwa mereka telah mengembangkan sebuah teknik baru untuk peledakan kanker atau tumor dari dalam yang dapat mengurangi resiko penyakit itu kembali setelah perawatan.
Profesor Yona Keisari dan Itzhak Kelson di Universitas Tel Aviv adalah untuk memulai uji klinis dengan radioaktif berukuran pin dengan radiasi alpha jarak pendek di dalam tumor.Tidak seperti terapi radiasi konvensional, yang mengebom tubuh dengan sinar gamma dari luar, partikel alfa yang “menyebar dalam tumor, menyebar lebih jauh dan lebih lanjut sebelum disintegrasi”, pernyataan Keisari.
kanker leher rahim
kanker leher rahim
“Seperti bom cluster – bukannya meledakkan pada satu titik, atom-atom terus membubarkan dan memancarkan partikel alfa dengan pertambahan  jarak.
Pihak Universitas mengatakan bahwa proses ini memakan waktu sekitar 10 hari dan hanya meninggalkan non-radioaktif dan non-toxic jumlah  yang banyak.
“Tidak hanya sel-sel kanker punah, tapi di sebagian besar kasus justru tubuh mengembangkan imunitas terhadap kembalinya tumor,” kata mereka. Implan kawat, dimasukkan ke dalam tumor oleh Jarum hipodermik, masuk dalam tubuh menuju tempat kanker mereka menambahkan.Hal itu telah di lakukan dalam pre-clinical ujicoba pada tikus, satu kelompok tumor dihilangkan dengan cara pembedahan sementara yang lain  dengan menggunakan kawat radioaktif.
“Para peneliti telah berhasil dengan sangat baik untuk banyak jenis  kanker, termasuk paru-paru, pankreas, usus besar, payudara, dan tumor otak.” Kemudian ia menambahkan bahwa prosedur yang akan mulai uji klinis di rumah sakit Beilinson, dekat Tel Aviv, “segera.”
Sumber :armanefendi.com

Tidak ada komentar: